RSS

“Kehilangan” HP dan Cara Mendapatkannya Kembali

10 Dec

Hari ini aku dapat pengalaman lucu (setidaknya bagiku agak lucu sih).

Jadi tadi aku dan Rio niatnya mau ke WTC (WTC Surabaya!) buat ngecek apakah HP ponakanku yang diservis di salah satu counter di sana sudah selesai atau belum. Pas nyampe di parkiran WTC, aku merogoh-rogoh saku jaketku buat ambil HP. Dan pas aku cek ternyata salah satu HP-ku hilang.

HP yang hilang tersebut adalah Nokia 1202 yang aku beli Februari 2010 seharga Rp 200.000 (dalam kondisi second). Sekarang mungkin kalau dijual harganya nggak sampai Rp 50.000 (atau malah nggak laku sama sekali). Tapi di dalamnya ada nomor IM3 yang sudah dikenal keluarga dan teman-teman SMA, walaupun nomor tersebut sudah jarang sekali aku pakai. Jadi, misalnya benar-benar hilang, sepertinya penyesalannya nggak parah-parah banget. (Oh iya, HP itu juga pernah aku sangka hilang, tapi ternyata ketlisut di saku baju yang aku laundry :p)

Ini gambar HP-nya. Sumber: gsmarena.com

Karena aku malas buat ngurus SIM Card baru ke Galeri Indosat dan nggak rela kehilangan HP tersebut (yang kemungkinan besar bakalan bikin badmood semalaman :D), aku coba telepon nomor tersebut dengan HP-ku yang satunya. Ternyata masih nyambung. Tapi tidak diangkat.

Aku coba sms teman kosku, si Banon, minta tolong ngecek di depan kosnya Rio apakah HP-ku jatuh di situ (kali terakhir aku pakai HP itu untuk sms Rio di depan kosnya), dan dia balas katanya HP-nya nggak ada.

Aku kemudian sms ke nomor IM3 yang ada di HP-ku yang hilang tersebut (ya kali aja yang nemu baik hati mau balas dan balikin):

Halo2, mohon maaf, ini hp saya Nokia 1202 tadi terjatuh, ada yang nemu?

beberapa menit kemudian SMS-nya dibalas:

Cpa ea

Waduh, kayaknya anak SMP ababil nih yang nemu. Aku coba telepon lagi, di-reject. Jadinya aku balas lagi:

Saya yang punya hp nokia 1202 yang km pegang? Bisa minta tlg balikin nggak? Tadi hp saya itu jatuh

Dibalas lagi (ya ampun, kayaknya ini yang nemu niat balikin deh)

Saya yg nemu hp mas tadi yg jath ,di kembalikan dek mna.

Sampai bagian ini aku udah senang, karena ada itikad baik dari yang nemu. Aku balas lagi:

Anda ada di mana? Nanti saya ambil di tmpt Anda.

Orangnya lalu balas:

Kalau sya kembalikan imbalannya apha?

Ih, minta imbalan. Mana aku lagi nggak punya duit lagi. Lagian itu HP-nya kalau dijual juga nggak laku-laku amat. Sampai bagian ini, aku sempat menduga si Banon-lah yang nemu HP-ku itu dan ngerjain aku. Makanya aku balas gini:

Haduh, nggak punya apa2 Mas/Mbak.. Saya kasih ucapan terima kasih aja ya..

Dan ternyata oh ternyata, orangnya balas gini:

Saya juga butuh uangnya mas,ibu sya lagi sakit maz

Oke, kayaknya kalau ini Banon nggak mungkin pakai alibi ibu yang sakit. Dan ini balasanku selanjutnya:

Smpyn ikhlas nggak bantuin? Kalo nggak ikhlas ya ambil aja deh hpnya.. Tp nggak barokah lho..
Tp kalo ikhlas, ntar aku doain ibunya cpt smbuh dan ‘tugas’nya cpt slsi

Sampai sini aku masih menyangka Banon yang nemu, makanya ada kata ‘tugas’ yang maksudnya adalah ‘Tugas Akhir’ (maaf ya, Non!).

Ea mas saya kembalikan hpnya ,tapi mas ada uang brapa saya lagi butuh uang untuk beli obat ibu saya

Duh duh, nggak nyerah juga ni orang. Aku balas singkat:

20rb

Nggak mungkin dong aku ngasih banyak-banyak, HP-nya aja harganya berapa. Makanya aku balas gitu, kali aja orangnya bener-bener niat balikin. Sampai bagian ini aku udah agak pesimis HP-nya bakal dibalikin. Ruwet gitu. Beberapa lama kemudian:

Ea mas masak ada 20rb 1packnya obat harganya 40rb mas

Umm, kasihan juga kalau misalnya ibunya orang ini sakit beneran. Tapi kayaknya sih bohong, makanya aku pancing:

Ayo wes beli bareng2 obatnya, smpyn ada di mana?🙂

Dan akhirnya dia balas

Ea udah mas saya kembalikan saya ada di pakuwon city

Gotcha! Nyerah juga orang ini. Buat yang belum tahu, Pakuwon City itu sekitar 1 km dari kosku. Dekatnya Bundaran ITS yang belakang.

Karena urusanku dan urusannya Rio di WTC sudah selesai, aku pulang ke kost. Setelah beberapa kali sms dan telepon, akhirnya aku tahu bahwa

  • Orang yang nemu HP ini ada di kolam pancing alias sungai yang ada di dekatnya Bundaran Belakang ITS.
  • Suaranya sih laki-laki, tapi nggak terlalu gede, malah kaya suara perempuan.
  • Dia nanya aku pakai motor apa, pakai baju warna apa, sendirian apa boncengan. (waduh, aku mau diapain ini?)
  • Orangnya di situ bersama teman-temannya, soalnya pas aku telepon, di belakangnya rame banget.
  • Dia ngaku bersama lima orang temannya. (buset, ini kalau aku dikeroyok gimana? kalau aku ditodong gimana? kalau dia minta uang lebih gimana? kalau orangnya kekar-kekar gimana?)

Akhirnya aku ke TKP diantar Banon (takut dikeroyok!), dan setelah sampai di TKP yang aku lihat adalah… lima anak cowok usia SMP! Ulang: lima anak cowok SMP yang lagi main-main di daerah situ (ini menjelaskan kenapa suara di telepon itu kaya suara perempuan). Aku terus aja, nggak berhenti di tempat anak-anak itu mangkal, kali aja salah orang. Eh, orang ini telepon aku, dan ternyata emang anak-anak itu. Aku putar balik… dan berhenti di tempat anak-anak itu duduk.

Mereka mengembalikan HP-ku baik-baik dan tidak minta imbalan. Sebenarnya mereka agak takut-takut gitu pas lihat aku sama Banon (takut kami bawa polisi di belakang kali ya? :-p). Mereka juga ngasih nasihat supaya lebih hati-hati bawa barang. Dan aku akhirnya memberi uang Rp 20.000 ke perwakilan dari anak-anak itu yang menyerahkan HP-nya ke aku. Aslinya sih nggak apa-apa nggak ngasih, tapi anggaplah sebagai ucapan terima kasih karena mereka telah mau jujur dan berbaik hati mengembalikan HP-ku dan tidak minta imbalan. Nggak apa-apa deh kehilangan Rp 20.000 daripada harus ngurus ribet ke Galeri Indosat dan beli HP baru. (ini kayaknya kok nggak ikhlas ya ngasihnya, padahal uangnya itu lho juga ngutang Banon :-p)

Eh tapi nggak tahu juga sih gimana jadinya kalau misalnya yang jatuh itu iPhone 4S atau Samsung Galaxy S II😀

Ini HP-nya. Biarpun jelek gini, aku nggak rela kalau harus berpisah dengannya. *apasih!*

 
11 Comments

Posted by on December 10, 2011 in Blog

 

11 responses to ““Kehilangan” HP dan Cara Mendapatkannya Kembali

  1. Yohanda Mandala

    December 11, 2011 at 5:17 pm

    AHhaahahaa…. lucu banget sih lin…. :))

     
  2. Ahsan

    December 15, 2011 at 11:15 pm

    Keren😀

     
  3. Rini Nurul Badariah

    January 1, 2012 at 5:03 pm

    Hihihihi… jadi butuh uang buat beli obatnya cuma ngarang? Duh aduh…
    Tapi alhamdulillah HP-nya sudah kembali ya, Lin:)

     
    • ulinnuha

      January 1, 2012 at 5:18 pm

      kayaknya sih gitu Mbak.. Iya Alhamdulillah ketemu, jadi nggak perlu ribet2 beli HP dan ngurus SIM Card🙂

       
  4. mimpiithu

    January 9, 2012 at 2:53 pm

    Koplak critane🙂
    tapi esensi HP kan bukan nominal harganya, tp nilai historisnya dan kontak di dalamnya😀

     
  5. nadia

    January 30, 2012 at 1:43 pm

    heheh lucu tenan……
    alhamdulilah yaa zaman cekarang masih da yang mau balikin barang mlik orang lain…

     
  6. tks

    July 4, 2012 at 10:56 am

    kalo galaxy ga kan dibalikin, buru2 dimatiin ponsel nya #nyesek
    abis kehilangan saya hiksss :((

     
  7. surya

    August 7, 2012 at 11:41 am

    ane jg baru kehilang ni, gmna ya? soalnya yang ngambil kyaknya ibu2 blakang rumah ane. soalnya td abis masuk rmh trus ane telfon suaranya ibu2. apa digrebek aja ya??

     
  8. Cwek Pinkkie

    March 14, 2013 at 3:40 am

    Nasib siaL telah melanda Temnku Tadi siang,,,
    Hpnya Iphone 4S jatuh tak tau kmna,,,no hpnya udah nggak aktif sekarang,,,,
    Huhuhuuu,,,Nangiis guling-guling,,,,,,^^

     
    • Burhan Danuarta

      April 17, 2013 at 2:32 am

      huh,, ipohone 4s.. sayang bangt….
      kalo’ gw’ yg nemu.. trus’ kalo yg punya yg’ cw cakep gw pastii bakal kembali’in ko,, gw janzii..
      tpiii’ saratya’ dia harus jadii istrii gw .. hahahahaha🙂

       
  9. Burhan Danuarta

    April 17, 2013 at 2:17 am

    aku juga sama.. hp galaxy GT18150 aku di ambil ma tmn kerja aku….
    padahl kita udah kenal cukup lama,trus dia anak’ya rajin solat lagii’ jadi aku percaya aja’ naro barang di diah.. niat ya sih’ aku gade .. paling ga lama,, 2 minggu’an setelah aku dapat kiriman aku bayar…, eh’akhirya jadi aku gade ma dia 500’rb.. pas aku mau tebus.. teryata orangya udah ke luar kerja.. di carii di kosanya ga’ ada…. di telpon no ya ga aktif…
    gw’ jadi yesel percaya ma orang’ lain… padahal dia anakya rajin solat dan pinter ngaji..tpii yg jadi pertanyan aku, kenapa dia bisa kaya giniii..😥
    gw’ cuman bisa ikhlas aja’ biarin ini jadi pelajaran, biar aku ga terlalu percaya ma orang…
    gw’ cuma berharap aja,, semoga nantiii gw bisa dapet’ hp yg lebih bagus darii hp yg hilang iniii..amin🙂

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: